Kasih Bertaut

fahdin
video



Kebetulan ada sahabat mintak tolong fikirkan idea set induksi untuk tugasan dia, maka saya cubalah bantu dengan ilmu yang sedikit ini . Alang-alang dah siap, apa salahnya saya kongsikan bersama sahabat-sahabat lain. Manalah tahu boleh membantu melancarkan proses Pengajaran & Pembelajaran sahabat-sahabat di sekolah.
fahdin



IKRAR IKON 2010

Bahawasanya kami
Barisan bakal pendidik Malaysia
Dengan inni berikrar

Mendukung terus cita-cita kami

Terhadap tanggungjawab kami

Dan menyatakan keyakinan kami

Pada cita-cita murni kami

Kami akan berbakti
Kepada agama, bangsa

Dan negara


Kami akan bersiap sedia

Membina jati diri kami

Membentuk akhlak kami

Mencorak peribadi kami
Dengan jati diri,

Akhak dan peribadi
Yang
bersesuaian dengan
Tanggung jawab kami


Kami berjanji

Akan menyemai rasa cinta

Terhadap tanggungjawab kami

Serta berusaha

Menjadi tauladan terbaik

Kepada generasi kami

Kerana kami adalah IKON






P/s : Demi Allah, hati begitu sebak ketika melafazkan ikrar ini bersama rakan-rakan . Rasa sebak menyebabkan bait perkataan tidak mampu terkeluar dari rongga mulut.... Berat rasanya dengan ikrar janji ini sehingga rasa bimbang singgah bertamu jauh di lubuk hati ... Bimbang tak termampu untuk dipenuhi.
fahdin
video
fahdin
Bismillah ...





Duhai hati
Maafkan aku
Andai aku gagal mmbendung diri
Hingga kau jatuh ke lembah cinta
Yang bukan pada waktunya
Yang bukan pada pemiliknya

Duhai hati
Maafkan aku
Andai membiarkanmu dilanda keresahan
Menahan rindu dendam
Yang hanya sia-sia
Yang menyakitkan jiwa


Duhai hati
Maafkan aku
Andai aku merelakanmu terluka
Dibelenggu kelalaian
Oleh mainan perasaan
Yang direka-reka
Yang isinya hanya kepalsuan






Duhai hati
Maafkan aku
Andai membiarkan kau derita kecewa
Oleh cinta dusta
Bukan cinta pencipta

Duhai hati
Maafkan aku
Aku ingin kembali
Meraih cinta suci
Yang lahir dari hati
Dari Pemilik Cinta Hakiki
Yang membuahkan cinta dua hati.....

Duhai hati
Damailah dikau
Maafkanlah aku ....

Fahd - 20 Ogos 2010 (12.00pm)

Labels: 0 comments | edit post
fahdin










Labels: 0 comments | edit post
fahdin
Bismillah.

Hari ini aku masuk ke kelas Kanak-kanak Berkeperluan Khas di fakulti pendidikan. Pengenalan serba sedikit tentang kursus ini sedikit sebanyak membakar semangat aku untuk mendekati dan mendalami kanak-kanak khas. Mungkin belum ada peluang buat aku saat ini.

Dalam sedikit kelapangan yang ada, aku sempat mengambil gambaran awal tentang anak-anak khas ini melalui Youtube. ternyata mereka sangat hebat dan kadang kala kehebatan mereka melebihi anak-anak normal yang lain ....

Andai aku punya peluang untuk mendekati mereka, pasti aku takkann lepaskan peluan seperti ini...





fahdin
Bismillah,

Alhamdullah, diberi kesempatan dan kesihatan hingga aku mampu meninggalkan coretan ringkas untuk perkongsian semua.

Sedar tak sedar, aku dan rakan-rakan sudah masuk ke tahun akhir pengajian kami. Bermakna tidak lama lagi kami akan melangkah ke alam realiti sebagai warga pendidik yang bertanggungjawab melahirkan generasi yang mampu membangunkan Agama, bangsa dan negara. ( macam serius ) ...

Aku percaya, semua rakan-rakan terutama yang bergelar guru ataupun bakal guru tahu bahawa setiap orang (pelajar) mempunyai perangai dan sikap serta altenatif masing-masing. Namun sebagai guru semua ini adalah cabaran.


Namun hari ini aku lebih cendenrung untuk memfokuskan kepada altenatif dan sikap pelajar dalam beralasan. Kita ambil contoh kes yang paling mudah. " kes tidak menghantar kerja sekolah ".
Jom sama-sama kita semak apakah alasan biasa yang pelajar selalu buat.
" Saya terlupa, cikgu "
" Saya dah buat,tapi tertinggal "
" Buku saya hilang "

Tapi bagaimana pula kalau kita terpaksa menghadapi alasan luar biasa seperti ini .... sama-sama kita fikirkan.




fahdin
Bismillah.
Sedang asyik melayan alunan lagu-lagu, hati ini jadi tersentuh dengan lenggok bahasa dan makna sebuah lagu nanyian Kumpulan Nasyid Hijjaz. Maka saya kongsikan lirik lagu lama ini .... Sudah jarang untuk kita dengar lagu ini.



MENITI MIMPI


Kau terdengar kicauan beburung
yang menyanyi di dada pelangi
kau menggapai awan di langit memutih
dirimu lebur dimamah mentari

Kau impikan harapan menggunung
di lorong hanyir kehidupanmu
kau hirup sari madu bunga beracun
mewarnai dunia misteri mimpimu

Kau calari setangkai hati ibunda
yang menanti di bilahan hari-hari
kau hitamkan wajah ayahda
yang mengharapkan sinar kehidupan

Apalah yang hendak dikatakan lagi
semua ini sudah jadi tak pasti
bangkitlah segera dari mimpi ngeri
pulihkan kembali sebuah harga diri

Sinar hidupmu tiada nyalaan api
berlabuhlah di muara ini
pasrahkanlah hatimu ke lorong Ilahi
Di sana menanti, syurga yang abadi
di sana menanti , syurga yang hakiki.
Labels: 0 comments | edit post
fahdin
Bismillah ....



Pejam celik, pejam celik ....

masa sudah jauh lalu ...
Kali pertama melihat dunia pernah dirasai suatu ketika dahulu.
Pejam celik, pejam celik ....
kaki sudah kuat untuk merangkak dan melangkah.
Pejam celik,pejam celik ....
Sudah duduk di bangku sekolah.
Comel dan lincah. Bijak dan petah.
Pejam celik, pejam celik ....
Sudah melangkah ke alam remaja.
Lebih tinggi dari orang yang melahirkannya.
Lebih tinggi dari orang yang pernah mendukungnya.
Pejam celik, pejam celik ....
Sudah besar rupanya aku.


Selamat tinggal masa lalu.
Moga terlakar sejarah indah buat diri.
Selamat merasa masa kini.
Moga berjalan dengan lancar.
Selamat datang masa depan.
Semoga mati dalam Keimanan ....
Pejam celik, pejam celik.


Masa yang berlalu ibarat penawar.
Bisa merawat luka dihati
Masa juga ibarat racun
Dendam yang disimpan memakan diri
Masa bisa menghubung manusia
Menyemai rindu bertunaskan cinta
Masa juga pisahkan manusia
BILA SUDAH TIBA MASANYA


fahdin

Saat bertemu dengan orang yang benar-benar engkau kasihi
haruslah berusaha untuk memperoleh kesempatan

untuk bersamanya seumur hidupmu
kerana ketika dia telah pergi

segalanya telah terlambat

Saat bertemu teman yang dipercayai
rukunlah bersamanya

kerana seumur hidup manusia

teman sejati tidak mudah ditemukan


Saat bertemu penolongmu
ingat untuk berterima kasih kepadanya
kerana dialah orang yang mengubah hidupmu


Saat bertemu dengan orang yang pernah engkau cintai
ingatlah dan tersenyum untuk berterima kasih
kerana dialah orang yang membuatmu lebih mengerti

tentang kasih


Saat bertemu dengan orang yang pernah kau benci
sapalah dengan tersenyum
kerana dia membuatmu semakin teguh dan kuat


Saat bertemu dengan orang yang pernah mengkhianatimu
baik-baiklah berbincang dengannya

kerana jika bukan kerana dia
hari ini engkau tak memahami dunia ini

Saat bertemu dengan orang yang pernah diam-diam kau cintai
berkatilah dia
kerana saat kau mencintainya
bukankah kau berharap dia bahagia


Saat bertemu dengan orang yang tergesa-gesa meninggalkanmu
berterima kasihlah
bahawa dia pernah ada dalam hidupmu
kerana ia adalah bahagian dari nostalgiamu


HIDUP BIARLAH SELALU MENGHARGAI


Terima kasih kepada yang pernah menjadi sebahagian nostalgiaku .... terima kasih kepada semua yang mengenali diri ini. Andai perjalanan hidup ini benar-benar mematangkan aku. maka kalian adalah sebahagian dari kematangan itu..


p/s = begitu tertarik ketika kali pertama saya membacanya. maka saya kongsikan dengan rakan sekalian ...

fahdin
Bismillah ....


Lama betul aku tak mengupdate blog aku ni. Bak kate pepatah hidup segan mati tak mahu .... Apapun terima kasih kepada pengunjung yang sudi melawat blog yg tak berubah-ubah entry walaupun dah berkurun ....

Aku menulis hari ini kerana hati tergerak untuk berkongsi sedikit pengalaman yang amat memalukan aku hari ni .... Orang kata, kalau berkongsi, kuranglah bebanan yang kita tanggung . So kalau aku berkongsi perasaan malu aku ni sorang sikit ....kite rasalah malu tuh ramai-ramai ...x ke macam tuh ...(bak kata orang kampung aku, ayat cover)

Ceritanye begini, petang nih aku dan beberapa kawan pergi bermain bola tampar di Kolej Kediaman ke10. Walaupun bukanlah sehebat atlit, tapi bolehlah kalau nak buat latihan menampar murid-murid sesuka hati nanti ( memang tak de ciri-ciri guru yang baik ).

Budak-budak ni aku yg ajar semua nih.
Kalau setakat bola tampar tuh ...alah hujung jari ja
(cakap besar walhal sebaliknya)


Punyalah seronok main tak ingat dunia. Melompat, tekangkang ... gelak besar. Sampai lupa tuhan la bak kata mak aku.

Tengah syok main, datang bola kat aku. Apa lagi dengan gigih la aku mengejar seperti atlit olimpik yang dah pernah menag 3 tahun berturut .... tapi sayang bola jauh sedikit dari tangan, maka kakilah menjadi pengganti. Dan dengan konfidennya aku melompat mengangkang sebesar alam, punyalah nak sambut bola ...


Lebbih kurang macam nih la aku melompat sambil tekangkang
Sambil dalam hati berkata
" Sure ramai orang memandang dengan penuh kekaguman terhadapku"


tiba-tiba!!!!
Bola yang dikejar tak tercapai sebalikknya benda lain yang terjadi ...


Praaaak!!!
Nah ambik ko!
Terkoyak!>...
(sekadar gambar hiasan untuk menjelaskan situasi)

YA ALLAH!!! malunya .... Nasib baik la yang main tuh kawan-kawan yang memang aku dah kenal lame... tapi ada sorang mamat yang aku tak kenal dari fakulti lain yang turut menyaksikan insiden memalukan ni .... Entah la macam mana aku nak berhadapan di khalayak ramai lagi. Perlukah aku bertopeng atau buat surgery? ...

I'm not Faden ...
Saye orang lain
Bukan orang yg terkoyak seluar semalam tuh
...Eh, cam ne aku boleh tau ade org terkoyak seluar semalam (curiga)


Malunye .... Tapi dah kurang sikit sebab dah bagi sikit kat pembaca sekalian ... Terima kasih kerana sudi memalukan diri dengan membaca entry ini.
fahdin


Anak-anak di Palestina
buminya rekah dan resah
dicekau senjata dan dengki;
batinnya terasak rosak
dicakar dendam yang ngeri.
Kini mentari tenat dan remuk,
cinta ditelan sekam malam.
Bumi Palestina cacat dan sakit,
sengat, racun menyentap nafasnya.
Antara duri dan kerikil mencengkam,
tempur dan cungap bersanggah,
mulut-mulut muda terus berdarah.

Anak-anak Palestina yang resah,
bara berang mengunyah alamnya
meretakkan watak dan wajah,
derita paling sengsara.
Bunga-bunga kering berapungan–
darah membuak berontak.
Kekacauan menggigit kalut jiwa–
cacar dan cemar; getir dan perit;
gigil dan hangus. Nisan yang nisan.
Api yang api. Api dan api.

Anak-anak Palestina bentengnya cekal.
Bapa-bapa nazak di sisi pusara;
ibu-ibu asuhi warisan yang garang–
mereka tenaga gempa
yang panjang menggugat
tank, kopter dan peluru, menggelorakan
wira yang syahdu.

Musafir Palestina yang termangsa
mendobrak peragut akar watan.
Mereka – pewaris sabar dan waja
mengasihi setiap pasir buminya
–melawan taufan syaitan
yang merasuk pelosok buananya–
penuh gamam, penuh dendam.
Mereka retak yang tajam. Denyut menyala.
Mereka kawah marak paling merah.
Dan sengat zaman.

Anak-anak Palestina yang tergugah,
unta-unta tersisih yang luka–
dalam kedurjanaan liar kasar,
dalam kemusnahan golak gelegak–
belajar hidup utuh dan indah
mengutip sisa dan nadi maruah
daripada sejarah yang kusut.
Mereka rahsia telaga mesra,
pohon-pohon kurma remaja,
diranumi nurani
amarah dan sumpah bangsa
yang pantang menyerah.

Dan di sini–
angin Ranau, nafas Semantan, degup Melaka,
mengucupi jantungmu yang terkelar.
Anak-anak Palestina yang tabah,
unta-unta tersingkir yang cedera,
sengat racun menyentap nafasnya.
Angin Ranau, nafas Semantan, degup Melaka,
suara saka, sakti dan sasa
menggemakan jerit dan raungmu. Dan kau,
dalam debu dan udara yang bisa,
kawah ledak saling gelegak,
enggan hangus atau pupus; dan enggan kalah.

-A Samad Said




Ihsan dari Nota Jalanan
fahdin
Bismillah ....

Pertamanya nak ucapkan selamat menyambut tahun baru. Di harap usia yang semakin bertambah ini mematangkan lagi fikiran. Cerita tengtang matang ini mengingatkan aku pengalaman yang mengajar aku apakah makna matang dan tanggapan manusia terhadap kematangan.

Kisah ini berlaku ketika aku masih belajar di peringkat asasi sekitar pertengahan tahun 2006. Waktu itu aku dan seorang kenalan dalam sebuah bas yang bertolak dari Bidor ke Ipoh untuk bercuti di rumahnya yang terletak di Pulau Pinang sambil melancong di sana.



Jom becuti ...best2



Oleh kerana dah lama tak naik bas ke ipoh, aku pun bertanye pade 2 orang perempuan yang lebih kurang sebaya atau muda setahun dua dari aku yang duduk sebarisan dengan kami. Maka berlakulah perbualan mudah antara aku (A) dan perempuna tuh (B)


(A) "Nanti bas ni trun kat Medan Gopeng erk?"

(B) "Yup."

(A) "Owh ok. Terima kasih."

Lega la hati. Tak payah nak terjengok-jengok takut terlepas pulak Medan Gopeng.

(B) "Sebenarnye kitorang pun nak turun kat sane jugak."

(A) "Owh iye? Ok."

(B) "Awak orang mane ye?" <- tetibe kan? Dah la mengantok. Ada pulak orang ajak sembang.

(A) "Erm, org $^&%?@!"

(B) "Eh awak kenal tak Si Bedah (name rekaan sebab dah lupe)? Ala yang duduk kat &^%$#@*. Kenal tak? <- Motip? Cari sedare hilang ker?

(A) "Saye tak kenal." <- Jujur. Dah tak kenal

(B) "Alah ....., Yang ..... " <- Entah segala ciri yang dibagi. Memang aku tak kenal.

(A) "Saye tak kenal"

(B) "Eh, sekampung pun tak kenal." <- La.... Dah tak kenal.

(A) "....." <- malas nak jawab.



Ko ni ape masalah sebenarnye?
Ko ingat aku kerja banci dari rumah ke rumah ke?



Lepas tuh aku pun dengarlah sesi mengumpat dan mengkritik antara dia (B) dengan kawannya (C) yang dari tadi asyik tersengih-sengih.


(B) "Tak matang betul mamat sebelah kita nih."

(C) "Ha ah, tak pandai nak layan perempuan."

(B) "tak macam balak kite kan? Matang ...."

(C) "Ha ah kan?"



Balak I matang keh.
Die pandai melayan perempuan macam I


Aku dengan kawan aku hanya tersenyum. Tak mahu membalas. Mungkin ada perkara yang perlu kita diamkan. Dan hari ini aku nukilkan untuk kita fikirkan bersama.

Apakah makna dan sejauh manakah erti kematangan pada diri anda? Adakah anda bersefahaman seperti 2 orang gadis tadi. Sayang rasanya bila kita mentafsir apa itu kematangan tanpa memahami erti kematangan itu sendiri.