Kasih Bertaut

fahdin



Tahun 1998,

Hari makin kelam. Bunyi riuh ayam di reban sudak mula reda. Barangkali masing-masing sudah mendapat tempat berteduh . Di luar mulai gelap. Di dalam rumah pula sudah terang menderang.

Aku melangkah lambat-lambat ke bilik air sambil dibototi adikku. Dalam bilik air aku sempat berkata sesuatu kepada adik ku dengan nada sedikit berbisik.

" Mal, amik wuduk lambat-lambat. Biar ayah solat dengan mak ngan abang dulu. Kite solat dalam bilik."

"Tapi nanti ayah marah."

"Solat dengan ayah lambat. Nanti citer kat tv habis."

"Ok jom."

Dari bilik air aku sempat mendengar emakku memanggil supaya cepat. Itu tandanya ayah sudah bersedia untuk solat. Adik aku seakan serba salah. Akulah orang yang berperanan meyakinkannya. Setelah terdengar suara ayah melaung takbir, baru aku dan adikku selesaikan wuduk kami.

Dengan langkah yang perlahan, aku dan adik aku menyelinap masuk ke dalam bilik dan menunaikan solat tidak seperti hari-hari yang lalu. Biasanya akan berimamkan ayah. Namun malam itu kami agak berani solat sendirian di dalam bilik.

Selepas solat kami berlari untuk menonton kartun kegemaran yang sering kami tertinggal permulaannya sebelum ini. Rasa puas meresap jauh ke dalam hati. Inilah kali pertama dapat menonton kartun dari permulaan.

Sedang asyik menonton tiba-tiba telingaku dan adikku dipiat ayah. Adeh!!! Sakit gile. Maghrib itu ayah membebel panjang. Hilang kegembiraan aku menonton kartun saat itu. Dari jauh aku melihat abangku menjuihkan bibirnya sambil berkata sesuatu sebelum ketawa. Walaupun suaranya tidak kedengaran, tapi aku faham maksud kata-katanya melalui gerak mulutnya (padan muka).

Leteran ayah masih panjang. Mak sudah di dapur. Mungkin dia tidak mahu masuk campur saat itu. Leteran ayah hanya berhenti apabila dia keluar untuk belajar kitab di rumah Us. Ismail. Yang aku ingat di akhir leteran ayah ialah " lain kali tulis apa yang ayah cakap ni. Biar kamu ingat sampai ayah tak de nanti."

Setelah ayah keluar baru mak memainkan peranannya. Emak lebih memujuk. Selebihnya dia mahu aku dan adikku mendengar apa yang ayah pesan.


Oktober 2009,

Sudah lebih sepuluh tahun berlalu. Aku masih ingat peristiwa seperti ini. Ada sesuatu yang aku lupa. Menulis apa yang ayah aku pesan. Ayah sudah pun tiada. Allah lebih sayangkan dia. Aku yakin dia akan mendapat tempat terbaik di sisinya. Dan hari ini aku baru menulis apa yang sepatutnya aku tulis lebih sepuluh tahun lalu.






Kepada Ayah,

Aku bersyukur dilahirkan sebagai darah dagingmu.

Terima kasih atas didikan mu yang amat bermakna itu.

Dan kerana didikanmu aku menjadi manusia seperti hari ini ....

Terima kasih Ayah


Terima kasih Allah kerana kerana memberi aku ayah sepertinya.
Labels: edit post
2 Responses
  1. bukti kasih lelaki(ayah) dengan material bukti kasih wanita(ibu) dengan air mata


  2. Anonymous Says:

    kalo la ayah dapat tgk apa yang anak2 dapat capai skunk nie dan.....takdir tuhan perlu diterima


Post a Comment